Topik

Anggota Dewan Bireuen Resmi Jadi DPO Poldasu, Diduga Terlibat Jaringan Narkoba

·
Anggota Dewan Bireuen Resmi Jadi DPO Poldasu, Diduga Terlibat Jaringan Narkoba
Foto : Istimewa

MEDAN - Kasus dugaan terlibat Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten (DPRK) Bireuen, Usman Sulaiman mulai ada titik terang. Polisi menyatakan Usman Sulaiman  sebagai salah satu tersangka dan sudah menjadi buronan polisi sejak 5 Maret 2021.

Direktorat Reserse (Ditres) Narkoba Polda Sumut kini tengah memburu Usman Sulaiman. Surat DPO yang dikeluarkan Ditres Narkoba Polda Sumut dengan nomor Nomor : DPO / 02 / III / 2021 / Ditresnarkoba pada tanggal 5 Maret 2021 yang ditandatangani Kasubdit III Dir Narkoba Polda Sumut AKBP Fadris Lana.

Dimana dalam surat tersebut Anggota dewan tersebut melanggar tindak pidana Narkotika sebagaimana dimaksud dalam Pasal 114 Ayat (2) dan Pasal 112 Ayat (2) Jo Pasal 132 Ayat (1) UU RI No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika. Dengan Nomor Reg kejahatan / pelanggaran: Laporan Polisi Nomor : LP / 515 / III / 2021 / SUMUT / SPKT, tanggal 05 Maret 2021.

Saat dikonfirmasi, Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol Hadi Wahyudi membenarkan surat DPO tersebut dengan terduga Anggota DPRD Bireuen bernama Usman Sulaiman. “Usman Sulaiman itu memang DPO narkoba sejak surat itu dikeluarkan 5 Maret 2021 memang DPO itu. Sulaiman itu yang anggota DPRD Bireuen,” katanya seperti dilansir tribunmedan.com, Sabtu (27/3/2021).

Ia mengungkapkan bahwa Usman yang juga Ketua Dewan Pengurus Cabang (DPC) PKB Bireuen ini berurusan dengan tersangka narkotika yang merupakan adik iparnya sendiri bernama Ong Leu. “Yang sudah ketangkap itu adek iparnya, Ong Leu,” cetus Hadi.

Saat ditanyai jumlah total tangkapan tersebut, Hadi belum bisa merincikan dan meminta untuk mengkonfirmasi langsung bagian Direktorat Narkoba Polda Sumut. “Barang buktinya banyaklah, sabu, tapi daya enggak tahu berapa jumlahnya,” bebernya.

Hadi menjelaskan, penangkapan terhadap adik ipar Usman Sulaiman tersebut dilakukan sekitar seminggu yang lalu. “Ditangkapnya sekitar seminggu lalu, pada puluhan Maret,” bebernya.

Terkait, satu nama dalam surat DPO yang disandingkan dengan Usman Sulaiman, bernama Hasan Basri, Hadi menyebutkan dirinya tidak menahu.
“Hasan Basri saya kurang monitor,” pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan, Sebuah kabar yang beredar menyebutkan seorang oknum Anggota DPRK Bireuen berinisial US ditangkap Tim Badan Narkotika Nasional (BNN) Pusat, Jakarta pada Selasa (9/3/2021).

Sebuah sumber menyebutkan, penangkapan politisi dari salah satu partai nasional ini terkait dengan pengembangan penangkapan 40 kilogram lebih narkoba jenis sabu-sabu di Medan, Sumatera Utara beberapa hari lalu.

Sebelumnya, BNN Sumatera Utara, Selasa, 23 Februari 2021 menangkap tersangka MB. Diduga dia sebagai pengedar 5,5 kilogram narkoba jenis sabu di Medan. MB masih berstatus narapidana kasus narkoba yang telah divonis seumur hidup. Saat ini dia mendekam di Rumah Tahanan Labuhan Deli. []

GeBeTan - Ramadhan
Sponsored:
Loading...

Komentar

Loading...