Topik

China Bantah Tahan Tentara India

·
China Bantah Tahan Tentara India
Gambar Ilustrasi. Foto : Ist

BEIJING - China membantah telah menahan tentara India dalam bentrokan fatal militer kedua negara pada awal pekan ini.Pernyataan ini dikeluarkan sebagai tanggapan atas laporan media yang menyatakan 10 tentara India telah dibebaskan oleh Beijing.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan bahwa China tidak menangkap personil India. Dalam pernyataan yang membantah bahwa pasukan India ditahan, Zhao, juru bicara China, mengatakan: "Benar dan salah sangat jelas dan tanggung jawab sepenuhnya berada di pihak India," ujarnya.

Ia mengatakan bahwa kedua belah pihak dalam komunikasi melalui saluran diplomatik dan militer. "Kami berharap India dapat bekerja sama dengan China untuk mempertahankan pengembangan jangka panjang hubungan bilateral," tambahnya seperti dikutip dari BBC, Jumat (19/6/2020).

Sebelumnya dilaporkan militer China membebaskan 10 personel tentara India setelah ditawan tiga hari. Para tentara itu semula dilaporkan hilang setelah bentrok mematikan kedua pasukan militer di Lembah Galwan, Ladakh, Senin lalu.

Pemerintah India belum membuat pernyataan resmi mengenai 10 tentara yang ditawan. Namun, sumber pemerintah New Delhi mengungkap bahwa para prajurit, termasuk empat perwira, tersebut telah dibebaskan oleh militer Beijing.

Shiv Aroor, editor senior di India Today, mentweet pada hari Kamis apa yang ia katakan sebagai rincian pembebasan pasukan India. Ia mengatakan pembebasan itu membentuk titik kunci negosiasi antara kedua pihak pada hari Rabu.

Laporan yang saling bertentangan ini adalah pusaran terbaru tentang apa yang sebenarnya terjadi di wilayah perbatasan Lembah Galwan yang disengketakan pada hari Senin. Paling tidak 20 tentara India tewas dalam bentrokan itu, yang terjadi tanpa senjata api karena perjanjian 1996 melarang senjata dan bahan peledak dari daerah itu. Dan setidaknya 76 tentara India terluka.

China belum merilis informasi tentang korban, meskipun India mengatakan kedua belah pihak menderita kerugian. Kedua negara telah menuduh yang lain melintasi perbatasan yang dibatasi dengan buruk dan memprovokasi pertempuran. (**)

Sumber : Sindonews.com

Sponsored:
Loading...

Komentar

Loading...