Topik

Kabid Humas: Senjata yang Dipakai Pelaku Penembakan Dantim Bais, Sisa Konflik Aceh

·
Kabid Humas: Senjata yang Dipakai Pelaku Penembakan Dantim Bais, Sisa Konflik Aceh
Pelaku penembakan Dantim Bais Pidie. Foto : Ist

BANDA ACEH - Komandan tim (Dantim) Badan Intelijen Strategis (Bais) wilayah Pidie Kapten Abdul Majid tewas ditembak menggunakan senjata SS1-V2. Senjata tersebut diduga bekas konflik Aceh.

"Senjatanya dari sisa-sisa konflik dulu," kata Kabid Humas Polda Aceh Kombes Winardy seperti dilansir dari detikcom, Selasa (2/11/2021).

Barang bukti senjata ditemukan di kebun milik tersangka D di kawasan Pidie. Dalam kasus itu, D bertugas sebagai penyedia senjata. Sementara dua tersangka lain, yakni M dan F, punya peran berbeda.

Kapolres Pidie AKBP Fadli mengatakan, pada saat kejadian, M, yang merupakan kenalan Kapten Majid, menghubungi korban untuk bertemu di Simpang Lamlo, Kecamatan Mutiara, Pidie. Setelah bertemu, tersangka M meminta korban mengantarnya ke tempat temannya di Lhok Panah, Sakti, Pidie.

Korban Ditembak-Dirampok
Begitu tiba di lokasi sekitar pukul 17.00 WIB, Kamis (28/10), tersangka M meminta korban menghentikan mobil yang dikemudikannya. Tersangka M juga disebut meminta korban menurunkan kaca mobil.

"Tersangka F selaku eksekutor dengan mudah melihat posisi korban yang sudah membuka kaca pintu samping kanan dan langsung menembak ke arah pintu samping depan sebelah kanan hingga peluru menembus pintu mobil dan mengenai korban di bagian perut," jelas Fadli.

Fadli mengatakan tersangka M seketika mengambil tas korban berisi uang yang ditaruh di antara kursi depan. Ketiga tersangka melarikan diri setelah beraksi. "Sedangkan korban bersama dengan seorang rekannya yang duduk di kursi depan samping kiri tidak berani keluar, kondisi korban pada saat itu sudah dalam keadaan kritis sampai korban ditemukan oleh warga dan selanjutnya korban dilarikan ke Rumah Sakit," ujar Fadli.

Seusai kejadian, polisi dan POM TNI melakukan penyelidikan. Ketiga tersangka akhirnya ditangkap di tempat terpisah, Minggu (31/10). []

Sponsored:
Loading...

Komentar

Loading...