Topik

Keluar dari Hanura, Gede Pasek Pimpin Partai Kebangkitan Nusantara

·
Keluar dari Hanura, Gede Pasek Pimpin Partai Kebangkitan Nusantara
Ketua PKN, Gede Pasek. Foto : Ist

JAKARTA - Gede Pasek Suardika telah resmi menyatakan keluar dari Partai Hanura. Gede Pasek kini memimpin partai baru, yakni Partai Kebangkitan Nusantara (PKN).

Partai ini merupakan besutan loyalis Anas Urbaningrum. Hal itu diungkapkan salah satu inisiator PKN, Sri Mulyono, dalam keterangan tertulis, Sabtu (30/12/2021). Sri Mulyono diketahui terpilih sebagai Sekjen PKN.

"Sebenarnya, begitu mendengar seringnya ide dan gagasan politiknya dihambat, sehingga tidak bisa maksimal, kami sudah meminta GPS keluar saja dan merintis dari nol dan lebih sehat," kata Sri Mulyono, seperti dilansir dari detikcom.

Sri mengatakan pihaknya telah lama mengajak Gede Pasek bergabung. Akhirnya, setelah adanya pertimbangan, Pasek pun bersedia. "Begitu bersedia, Gede Pasek meminta ide gagasan politik kebangsaan yang diimpikan bisa dijadikan tulang punggung perjuangan, maka lahirlah Partai Kebangkitan Nusantara," kata Sri.

Sri mengatakan partai yang didominasi oleh mantan kader Partai Demokrat ini pun berkumpul menyiapkan struktur kepengurusan, mulai di pusat hingga daerah. Mereka pun telah menyiapkan kantor di kawasan Menteng, Jakarta Pusat.

"Saya yang gembira bisa bersama Gede Pasek bangun partai. Banyak teman eks Demokrat, Hanura, serta para aktivis PPI dan alumni Cipayung Plus yang sudah tahu kapasitasnya langsung meminta bergabung. Apalagi integritas politiknya tidak bisa diragukan lagi," katanya.

Inisiator lain, Mirwan Amir, yang akrab dipanggil Ucok, juga mengatakan konsep dan gagasan politik kebangsaan Gede Pasek sangat pas dengan kebutuhan bangsa ini.

"lnternalisasi dan penguatan wawasan nusantara menjadi bagian penting dari perjuangan politik PKN. Dia kuat banget konsep dan visi kebangsaan. Bahkan program perjuangan partai pun sudah diselesaikan Gede Pasek. Gercep (gerak cepat) banget," kata Mirwan Amir, yang didapuk sebagai Bendahara Umum.

Dia menargetkan Desember ini kepengurusan di 34 provinsi selesai. Kemudian dilanjutkan pembentukan pimpinan cabang di tingkat kabupaten/kota. "Kami senang semangat gotong-royong dan berdikari sebagai landasan perjuangan PKN dengan cepat tumbuh pesat dan dipahami," kata Mirwan.

Sebelumnya, kejutan datang dari Partai Hanura. Mereka ditinggal Sekretaris Jenderal Gede Pasek Suardika. Kabar ini tak disangka-sangka.

Pengunduran diri Gede Pasek dari Hanura diketahui lewat surat pernyataannya yang ditujukan kepada seluruh jajaran pengutus tingkat pusat hingga daerah. Dimintai konfirmasi Jumat (29/10/2021), Gede Pasek membenarkan surat tersebut. "Iya betul," kata Pasek

Pasek mengatakan surat pengunduran dirinya sudah diserahkan kepada Ketua Umum Oesman Sapta Odang (OSO). Sebelumnya, Pasek pun telah memberi tahu OSO secara lisan.

Pasek mundur karena ingin lebih merealisasikan ide dan gagasan politiknya agar bisa bermanfaat. "Mau memaksimalkan diri agar bisa merealisasikan ide gagasan program politik yang bermanfaat bagi kader maupun negara dan bisa dievaluasi secara nyata," kata Pasek.

"Sehingga, jika itu tidak bisa maksimal, ladang pengabdian baru menjadi solusi untuk bisa merealisasikannya. Sekaligus juga untuk bisa memberikan kesempatan mencari Sekjen pengganti yang lebih baik dan bagus demi kepentingan partai," lanjutnya. []

Sponsored:
Loading...

Komentar

Loading...