Topik

Mahathir kepada Anwar Ibrahim: Saya Tak Percaya Lagi Padanya

·
Mahathir kepada Anwar Ibrahim: Saya Tak Percaya Lagi Padanya
Foto : Istimewa

PUTRAJAYA - Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad terus melancarkan serangan kepada pemimpin oposisi, Anwar Ibrahim.

Dalam konferensi pers, Mahathir mengungkapkan dia menawarkan kerja sama dengan Anwar beberapa kali setelah koalisi Pakatan Harapan kolaps. Mantan PM Malaysia itu menuturkan, upaya aliansi terus dilakukan meski partinya, Partai Pribumi Bersatu Malaysia, membelot ke kubu lain.

Mahathir mengungkapkan saat itu dia mengupayakan agar bisa bekerja sama lagi dengan Anwar Ibrahim, dan membentuk Pakatan Harapan Plus."Anwar menolak saya sepenuhnya. Kami tak bisa berbuat apa pun. Kami tidak sejalan. Bukan saya yang menolak tawaran, tapi dia," ujar dia.

Mahathir Mohamad mengatakan, dia mengusulkan kepada Presiden Partai Keadilan Rakyat (PKR) bahwa dia siap jadi PM Malaysia hanya untuk enam bulan. Namun Anwar menolak. Tak menyerah, Mahathir mengajukan pemimpin Partai Warisan Sabah, Datuk Seri Shafie Apdal. Tapi kembali ditolak.

Politisi gaek berusia 95 tahun itu mengeklaim, Anwar Ibrahim tidak bisa menjadi PM Malaysia karena tidak mendapat cukup dukungan. Mantan PM berjuluk Dr M itu berujar, dia tidak memercayai klaim Anwar bahwa dia sudah memperoleh dukungan mayoritas untuk menggulingkan PM Muhyiddin Yassin.

"Berapa kali dia mengeklaim dia mendapat mayoritas kuat dan meyakinkan? Eh you pi baliklah (mengapa engkau tak pergi saja?). Jika kalian ingin memercayainya, maka itu jelas urusan Anda. Sejauh yang saya ketahui, saya sudah tidak percaya lagi padanya," tanyanya dikutip New Straits Times Kamis (31/12/2020).

Mantan PM periode 1981 sampai 2003 itu menyatakan, dia menyesali membatalkan janji bahwa Anwar tidak bisa jadi PM pada 1990-an. Dr M merujuk pada tatkala Anwar masih menjadi wakilnya di periode 1993-1998, sebelum dia dipecat dan dikeluarkan dari Barisan Nasional.

Bertahun-tahun kemudian, keduanya bersatu untuk membendung Najib Razak, yang berhasil mereka kalahkan dalam pemilu Mei 2018. Namun pada Februari 2020, terjadi peristiwa yang disebut "Langkah Sheraton", dan membuat Mahathir mengundurkan diri dan Pakatan kolaps. Kini, Dr M mencari jalan kembali menjadi Putrajaya 1 dengan partai baru yang didirikannya, Pejuang. (**)

Sumber : Kompas

Sponsored:
Loading...

Komentar

Loading...