Topik

Mahathir Mohamad Terbuka Kembali Kerja sama dengan Umno, Ini Syaratnya

·
Mahathir Mohamad Terbuka Kembali Kerja sama dengan Umno, Ini Syaratnya
Mahathir Mohamad. Foto : Ist

KUALA LUMPUR - Mantan Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohamad, baru-baru ini mengatakan, pada bahwa dia terbuka untuk bekerja lagi dengan mantan partai politiknya, Umno, tetapi dengan syarat.

Dia menyebutkan para pemimpin partai yang didakwa di pengadilan atas kejahatan apa pun, apakah mereka telah terbukti bersalah atau tidak, harus mundur dari peran kepemimpinan sebelum dia mempertimbangkan untuk bekerja sama.

“Ya, ya, mereka harus (mundur). Saya tidak akan bekerja dengan orang-orang yang didakwa di pengadilan atas kejahatan, apakah mereka telah terbukti bersalah atau tidak,” katanya saat wawancara langsung di Radio BFM pada Jumat (15/1/2021) seperti yang dilansir dari Malay Mail.

Mahathir mengatakan itu akan mengecewakan, jika mereka yang menghadapi pengadilan akhirnya lolos tanpa hukuman. “Orang-orang tahu bahwa mereka bersalah. Akan menjadi hari yang menyedihkan ketika seluruh dunia tahu orang-orang telah mencuri uang dan pengadilan berkata, tidak, mereka tidak mencuri," ujarnya.

"Itu akan menjadi hari yang menyedihkan bagi peradilan kami," katanya tanpa menyebut nama siapa pun.

Mahathir sekarang mengepalai Parti Pejuang Tanah Air (Pejuang), setelah dia digulingkan dari Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) tahun lalu, meskipun menjadi salah satu anggota pendiri.

Mahathir mengundurkan diri sebagai perdana menteri dan Partai Bersatu tahun lalu, setelah Gerakan Sheraton, yang menyebabkan runtuhnya pemerintah Pakatan Harapan. Baru setelah itu, ia membentuk Pejuang dengan sekelompok mantan pemimpin Bersatu pada September 2020.

Sebelumnya, pria nonagenarian ini telah menjadi anggota Umno selama lebih dari 60 tahun, menjabat sebagai perdana menteri selama 22 tahun, sebelum meninggalkan partai pada 2016 untuk membentuk Partai Bersatu.

Mantan perdana menteri ini secara terbuka mengakui selama wawancara itu bahwa karena Pejuang belum terdaftar sebagai partai politik resmi, maka mereka tidak akan bisa membentuk pemerintahan. Pekan lalu, tawarannya ditolak oleh Panitera Masyarakat.

Namun, dia bersikeras pada narasi partai yang lebih besar, memilih bekerja dengan Pejuang untuk membentuk mayoritas. Alih-alih mereka berusaha dimasukkan ke dalam koalisi yang lebih besar.

“Sebuah partai besar harus bekerja dengan kami untuk membentuk pemerintahan. Karena dalam pemilu kemungkinan besar baik kiri maupun kanan, baik Perikatan Nasional maupun Pakatan Harapan tidak akan mendapat mayoritas yang jelas," ucapnya. (**)

Sumber : Kompas.com

Disdukcapil Aceh Tamiang
Sponsored:
Loading...

Komentar

Loading...