Topik

Tidak Miliki Izin OJK, Polda Aceh Usut Investasi Bodong Dinar Khalifah

·
Tidak Miliki Izin OJK, Polda Aceh Usut Investasi Bodong Dinar Khalifah
Gambar Ilustrasi. Foto : Ist

BANDA ACEH - Polda Aceh menyelidiki praktik investasi Dinar Khalifah yang tidak mengantongi izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bank Indonesia. Polisi menyebut, ada 250 orang yang sudah berinvestasi dengan kerugian diperkirakan mencapai Rp 20 miliar.

"Ada laporan masuk ke kita tentang dugaan investasi bodong. Setelah kita cek memang tidak ada izin, baik itu izin mengumpulkan uang dari masyarakat maupun izin trading uang. Kedua kegiatan tersebut seharusnya ada izin dari OJK," kata Kasubdit Indagsi Ditreskrimsus Polda Aceh Kompol Indra Novianto dilansir dari Detikcom, Jumat (26/2/2021).

Menurut Indra, Dinar Khalifah menawarkan paket investasi uang melalui trading, umrah, mobil, hingga rumah tipe 45. Masyarakat yang berinvestasi di sana diiming-imingi keuntungan sehingga mereka diminta menyerahkan sejumlah uang.

Hingga waktu jatuh tempo, kata Indra, keuntungan yang dijanjikan tidak kunjung dibayar. Kasus itu pun akhirnya dilaporkan ke Polda Aceh. "Total investasi yang telah berhasil dikumpulkan oleh Dinar Khalifah selama ini adalah sekitar Rp 15 miliar sampai Rp 20 miliar dengan korban lebih kurang 250 orang," jelas Indra.

Indra menerangkan, pengusutan kasus itu mengalami kendala karena situasi pandemi COVID-19 sehingga polisi harus berkoordinasi dengan saksi ahli di luar daerah. Meski demikian, polisi menyebut penyidikan kasus itu tetap berjalan.

"Ada saksi ahli di luar daerah yang akan kita mintai keterangannya. Namun karena masih pandemi menjadi terkendala. Akan tetapi penyidikan itu saya pastikan tetap berjalan dengan lancar," beber Indra. []

Sponsored:
Loading...

Komentar

Loading...